Selamat datang di Web ini,

Cerita Rakyat ini dipersembahkan agar kita mengetahui adat-istiadat. banyak kelemahan dan kekurangan. Web ini sub Domain Dari LangsaT Borneo.
Pencerahan dan saran pendapat silahkan kirim email ke whyank@gmail.com

Kamis, 07 Juli 2011

Sekilas Tentang Asal Usul Orang Ulu Mahakam

"Sekilas Tentang Asal Usul Orang Ulu Mahakam"
Disalin Oleh : John Kenedy Bucek [BHT'02]


"Dayak" merupakan eksonim yang diberikan kepada lebih dari 200 subsuku yang tinggal di pedalaman Kalimantan berdasarkan karakteristik bahasa dan kebudayaan mereka. Ratusan subsuku ini kemudian digolongkan ke dalam beberapa kelompok utama. Salah satu dari kelompok utama ini adalah kelompok Kayan-Kenyah.

Sejumlah literatur mengatakan bahwa orang Dayak telah mendiami pulau Kalimantan sejak lebih dari 2000 tahun yang lalu. Tetapi Kayan dan Kenyah sendiri diperkirakan baru pindah dari daratan Asia Timur (China Selatan) kurang dari 900 tahun lalu. Menurut penuturan orang Kenyah Lepo Taw, raja Akalura* dari Tiongkok mengirim dua kapal ke Kalimantan. Satu kapal, milik nenek moyang orang Kayan, mendarat di Brunei. Kapal yang satunya lagi, milik nenek moyang orang Kenyah, membawa mereka ke sungai Baram (Sarawak) lalu menetap di sana. Itulah sebabnya orang Kayan dan orang Kenyah memiliki banyak sekali kemiripan dalam bahasa dan kebudayaan. Sebelum abad ke-15, orang Kayan yang telah menetap di Brunei bermigrasi ke wilayah pedalaman Kalimantan. Ada yang menetap di Apo Duat (sekitar gunung Murut dan sungai Baram), ada juga yang ke wilayah Usun Apau (sekitar sungai Tinjar dan Baluy). Gelombang migrasi selanjutnya terjadi dari abad 16-18, di mana orang Kayan memasuki lalu mendiami Apau Kayan, sungai Kayan dan sungai Bahau. Gelombang migrasi terakhir terjadi selama abad ke-18 hingga abad ke-20, di mana mereka menganeksasi wilayah-wilayah baru spt sungai Malinau, sungai Sesayap, sungai Segah, sungai Kelinjau, sungai Telen dan Wehea, sungai Belayan, sungai Mahakam, dan sungai Medalam. Tetapi ada juga orang Kayan yang berbalik arah ke Sarawak lalu menetap di sekitar sungai Baleh, sungai Baluy, sungai Tinjar dan sungai Baram. SUPREMASI ORANG KAYA:N DI MASA LALU Dari abad ke-17 hingga akhir abad ke-19, orang Kayan atau Kaya:n (dlm dialek asli) memiliki pengaruh yang luar biasa di Sarawak dan Kalimantan Timur. Mereka dikenal sebagai pemburu kepala manusia (headhunters = ayau kung) yang sangat agresif. Hal ini menyebabkan kawasan yang berada dalam kendali mereka, mulai dari wilayah pantai barat laut (Sarawak) sampai ke pantai timur laut (Berau dan Bulungan) Pulau Kalimantan, berada dalam keadaan teror. Mereka menduduki berbagai wilayah baru, mengganti nama tempat dan sungai, serta menyebabkan berbagai suku2 yang bermukim lebih dulu melarikan diri. Di wilayah ulu sungai Mahakam, orang Kaya:n membuat orang2 Ot Danum, Bukat, Penihing, Punan, Murut dan Maloh terpaksa menyingkir ke Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah atau memilih tunduk menjadi pengikut orang Kaya:n. Sedangkan Mahakam bagian tengah telah lebih dulu dianeksasi oleh orang Kaya:n yang datang dari sungai Belayan. Hal ini memicu orang2 Tunjung dan Benuaq, yang merupakan penduduk lokal wilayah tersebut, lari ke dataran tinggi dan ke Kalimantan Tengah. Di bagian utara Kalimantan Timur, orang2 Burusu dan Tenggalan yang menetap di sungai Kayan dan Sesayap, terpaksa menyingkir ke kawasan pantai timur Kalimantan karena mendapat serangan dari orang Kaya:n. Sementara di wilayah Sabah, dimana orang2 Kaya:n sendiri tidak pernah menetap, mereka juga melakukan serangan sengit terhadap orang2 Tidung, Sulu dan Bajau. Keahlian dan pengalaman berperang, mobilitas yang tinggi, ditambah kemampuan mengumpulkan hasil2 hutan, membuat orang Kaya:n menjadi penguasa sesungguhnya di pedalaman Kalimantan Timur selama hampir 300 tahun. Tetapi para pemerintah kolonial Spanyol, Inggris dan Belanda hanya bersedia mengakui kekuasaan yang dipegang oleh orang yang bergelar sultan, bukan kekuasaan yang dipegang oleh para kepala suku Kaya:n. Kontrak dagang para kolonial pun hanya dilakukan dengan pihak2 yang diakui kekuasaannya tadi. Karena itulah dalam buku2 sejarah Kalimantan, orang Kaya:n tidak pernah disebut sebagai penguasa di wilayah ini seperti halnya suku Melayu (Brunei, Kutai, Bulungan, Berau) dan Tidung. SIAPA SEBENARNYA ORANG KAYA:N INI? Berdasarkan karakteristik bahasa, kultur dan latar belakang sejarahnya, orang Kaya:n terbagi atas tiga kelompok (subgroups): 1). Kelompok Berbahasa Ga'ay/Mengga'ay Di wilayah sungai Mahakam, yang masuk kelompok ini adalah: Long Glat, Long Huvung Lama dan Keliway. Di wilayah sungai Kayan, ada Seloy/Gong Kiya:n dan Long Ba'un. Di Muara Ancalong ada orang Long Way spt: Long Nah, Melean, dan Long Bentuk. Di sungai Segah ada Long La'ay dan Long Ayan. Saat ini, dialek asli Long Huvung Lama, Keliway, Melean dan Seloy nyaris hilang karena adanya asimilasi yang panjang dengan berbagi kelompok, spt Bahau, Busa:ng, dll. Menurut riwayat, ada dua versi yang menjelaskan asal-usul etnonim Ga'ay. Versi pertama, orang Ga'ay sendiri mengatakan bahwa Ga'ay diambil dari "gay" (mandau) karena mereka sering menggunakan mandau ini untuk meng-ayau. Versi kedua menurut orang Kenyah Lepo Taw menyebutkan bahwa Ga'ay berasal dari kata "ba'ay" yang artinya "orang ilir". Karena ketika sama2 tinggal di sungai Baram, orang Lepo Taw menempati wilayah ulu dan orang Ga'ay yang datang kemudian mendiami wilayah ilir atau muara sungai. Bila melihat karekteristik orang Ga'ay yang sangat mahir dalam membuat mandau, suka meng-ayau dan sering menetap di bagian hilir sungai, kedua etimologi di atas dapat diterima. 2). Kelompok Berbahasa Kaya:n Mereka ini sebagian besar berasal dari sungai Baram bagian selatan dan telah menggunakan endonim "Kaya:n" di sana. Dalam bahasa mereka, "Kaya:n" berarti "tempat kami" atau "wilayah kami". Saat ini, kelompok berbahasa Kaya:n telah menjadi kelompok yang tersebar luas di Kalimantan. Tengok di Kalimantan Timur, ada Uma:' Suling, Uma:' Lekwe, Uma:' Tua:n, Uma:' Wak, Uma:' Laran, U. Lekan (termasuk U. Lasa:n, U.Teliva', Miau Baru), dll. Sementara di Kalimantan Barat ada Uma:' Aging, Uma:' Pagung, dll. Kelompok Kaya:n ini juga tersebar di berbagai tempat di Sarawak, spt di Sungai Balui, Sungai Baram, Sungai Tinjar, dll. Dalam kelompok orang2 yang berbahasa Kaya:n ini ada kelompok lain yang menggunakan etnonim berbeda. Mereka menyebut dirinya dengan endonim "Busa:ng", diambil dari tempat tinggal mereka sebelum migrasi ke Apau/Apo Kaya:n, yaitu sungai Busa:ng di kawasan ulu sungai Baram. Okushima menyebut mereka dengan eksonim Kaya:n-Busa:ng. 3). Kelompok Berbahasa Bahau Kelompok ini yang paling banyak memiliki dialek karena ukuran kampungnya yang kecil-kecil, dan setiap kampung punya dialek sendiri. Yang termasuk kelompok Bahau adalah Hwang Tri:ng, Hwang Siraw, Hwang Anah, dan Hwang Boh di Mahakam. Sedangkan orang Ngorek, lalu Pua' yang mendiami bagian hilir dan tengah sungai Kayan, serta Merap di Malinau, juga termasuk kelompok Bahau. Pada umumnya orang Bahau menggunakan endonim Baw (atau Bao:, Bao, Wehea) ditambah kata "Hwang" (orang) di depannya, mis: Hwang Baw. Belum jelas benar sejak kapan pertama kali endonim Bahau digunakan. Apakah setelah mereka bermigrasi ke sungai Bahau yang terletak di kawasan utara sungai Kayan atau dibawa sejak dari sungai Baram. Tetapi menurut orang Kenyah, nama asal Bahau adalah "Baw" karena mereka tinggal di dataran tinggi (baw, bao:, bo:, yg artinya "tingi") kawasan Baram. SATU KELOMPOK BANYAK NAMA

Dalam sejarah orang Kaya:n, sering terjadi kebingungan karena perubahan etnonim, nama tempat dan nama sungai. Hal ini terjadi karena dua sebab:

1). Karena masa yang panjang (berabad-abad) dan pengaruh dialek lokal.
2). Sengaja diubah, misalnya untuk membedakan satu kelompok dari kelompok lainnya atau karena alasan lain. Etnonim Kaya:n misalnya, dalam berbagai dialek diucap secara berbeda. Orang Melayu menyebutnya Kayan. Sedangkan dalam bahasa Ga'ay, disebut Keji:n (Long Way), Kiya:n (Long La'ay), dan Kejuyn (Long Glat). Kelompok berbahasa Ga'ay sendiri mendapat berbagai eksonim. Para sultan Bulungan dan Berau memberi mereka eksonim Segai/Segei/Segai-i karena berasal dari sungai Segah. Sedangkan oleh para sultan Kutai, karena sulit melafal Medaeng (Long Way), lalu memberi eksonim Modang. Sementara orang Wehea yang merupakan kelompok Ga'ay-ized Bahau, oleh orang Melayu diberi eksonim Wahau. Orang Tering yang termasuk dalam kelompok Bahau memakai endonim Hwang Tri:ng. Sementara itu, ada sub kelompok dalam Hwang Tri:ng memakai endonim Tembaw (ita:m baw = kita orang Bahau). Di wilayah Bulungan, orang Bahau memperoleh eksonim Ngorek atau Murik dari orang Kenyah. Contoh lain lagi adalah orang Kaya:n-Busa:ng yang turun dari Apau Kaya:n ke sungai Mahakam, lalu menetap di kawasan hulu dan tengah. Mereka memakai endonim Bahau Busa:ng untuk membedakan kelompok mereka dari kelompok Bahau yang mendiami Mahakam bagian tengah, spt Hwang Tri:ng, Hwang Siraw, Hwang Anah, dll. Lalu orang Bahau sendiri menyebut kelompok mereka dengan endonim Bahau Sa' (sa'= asli). Perubahan etnonim terjadi pula pada kelompok Murut (berasal dr Sarawak) yang lebih dulu bermigrasi dan mendiami kawasan ulu sungai Mahakam, tetapi dengan alasan berbeda. Mereka berasimilasi dengan orang Kaya:n yang datang kemudian sehingga menjadi Kayan-ized Murut dan memakai etnonim Kayan. Oleh Okushima, mereka ini disebut Kayan Meka:m. Kampung Long Melaham, Uma:' Urut dan Bang Kelaw termasuk dalam kelompok Kayan Meka:m. Barangkali alasan dibalik perubahan etnonim ini adalah agar mudah beraliansi dan memperoleh proteksi dari orang Kaya:n yang telah mendominasi wilayah tersebut. Nampaknya, perubahan etnonim orang Murut menjadi Kayan ini pula yang menjadi alasan lain bagi orang Kaya:n-Busa:ng memakai endonim Bahau Busa:ng. DEMOGRAFI SECARA UMUM Pada umumnya orang Kaya:n mendiami kawasan di sepanjang pinggiran aliran sunggai. Di Kalimantan Timur misalnya, kampung2 orang Kaya:n ada di bagian ulu dan tengah sungai Mahakam, di bagian ilir sungai Kayan dan sungai Belayan, sungai Kelinjau, di ilir sungai Wehea (Wahau) dan sungai Telen, sungai Kelai ilir, sungai Segah, sungai Bahau bagian ulu dan tengah, sungai Malinau, dan sungai Sesayap. Di Kalimantan Barat, mereka menetap di sepanjang sungai Medalam. Sedangkan di Sarawak, kampung2 orang Kaya:n ada di sungai Baram, sungai Baluy, sungai Tinjar, dll. Total populasi orang Kaya:n saat ini di Kalimantan Timur diperkirakan sekitar 40-50 ribu jiwa. Mereka tersebar di lebih dari 70 desa yg ada di 20 kecamatan dalam 5 kabupaten. Dari sumber2 tidak resmi, di Kalimantan Barat jumlah orang Kaya:n sekitar 2000 jiwa, sementara di Sarawak sekitar 40 ribu jiwa. Bila orang Kaya:n yang ada di luar Kalimantan dimasukkan juga, secara kasar jumlah orang Kaya:n saat ini ada sekitar 100 ribu jiwa atau kurang dari 1% dari total populasi Pulau Kalimantan yang berjumlah sekitar 17 juta (Indonesia dan Malaysia). PENUTUP Kaya:n dan Kenyah ibarat dua saudara kandung yang berbeda karakternya. Keluarga Kaya:n yang memiliki tiga anak bernama Ga'ay, Kaya:n dan Bahau, nampaknya cenderung lebih kasar dan agresif dibandingkan saudaranya, Kenyah. Karena itulah dalam sejarahnya, orang Kaya:n sangat suka berperang (meng-ayau) dan menaklukkan berbagai wilayah baru di pedalaman Kalimantan Timur yang didiami berbagai suku, spt Ot Danum, Punan, Bukat, Panihing, Murut, Maloh, Burusu, Tenggalan, Tidung, Tunjung, Benuaq, dan Melayu (Kutai, Berau, Bulungan). Melihat total populasi orang Kaya:n saat ini yang hanya 100 ribu jiwa, maka 100-400 tahun lalu jumlah mereka dipastikan jauh lebih sedikit lagi, mungkin di bawah 10 ribu jiwa. Meskipun dengan jumlah demikian, orang Kaya:n mampu menguasai kawasan yang luas di Kalimantan Timur dan Sarawak selama ratusan tahun. Sementara total populasi penduduk dalam wilayah taklukan bisa jauh melebihi populasi orang Kaya:n sendiri. Lalu di mana letak kekuatan mereka? Kita akan coba telaah dalam tulisan mendatang. Ucapan Terima Kasih Terima kasih kepada Ibu Mika Okushima, Ph.D. dari Tokyo, Japan, yang telah berbaik hati mengirim referensi tentang sejarah etnik Kaya:n dan Tidung kepada saya. Catatan kaki: Baik orang Kenyah Lepo Taw maupun orang Ga'ay Long Way, sama2 menekankan bahwa nenek moyang mereka berasal dari Tiongkok. Saat terjadi migrasi ke Pulau Kalimantan, Tiongkok diperintah oleh raja Akalura. Tetapi siapa raja ini? Belum diketahui dengan jelas.

2 komentar:

  1. sepengetahuan sya dari buki resetlement penduduk indonesia th 1970 an keatas diadakan program resetlemen penduduk atau trans lokal oleh pemerintah. dan berbagai suku yang disebut dengan kayan kenyah adalah yh disebar pemerintah karena dianggap dapat berbaur dengan alam dan dapat menjadi saudara muda bagi penduduk setempat yg sesama dayak. suku yang memiliki tradisi ngayau dan terdokumentasikan menjadi sebuay ritual adalah wehea dan mahakam. mereka memiliki ritual nemlen yang didokementasikan oleh peneliti jepang dan perancis. bukan karena perang kayan kenyah ada tp karena trans lokal. mungkin para tetua dapat menceritakan sejarah mereka diterima oleh penduduk atau penguasa asli. dengan meminjam tanah dan mengaku sebahai saudara muda. maaf bila info ini kurang berkenan. hal ini berdasar penelitian dan buku resmi resetlemen penduduk. pada jamannya. dokumen dapat ditemukan di perpustakaan negara dan kementran.

    BalasHapus